Minggu, 23 Januari 2022

Reni Adalah Sahabat Kecil Gw

Oleh: Eka Widiawati | Teman satu kelas di SMP Santa Ursula, berprofesi sebagai Dokter Gigi @Washington DC, Virginia, Amerika Serikat

Gw mulai mengenal Reni sejak masuk SMP Santa Ursula.  Seingat gw , selama 3 tahun  dii SMP gw selalu satu kelas dengan Reni.  Reni yang gw tau sangat energetic, smart  dan  yaa itu tadi ga mau diem, ide nya banyak  dan  jiwa kepemimpinannya sangat tinggi. So melihat Reni saat ini dengan segala kesuksesannya gw ga heran deh.. Namun tentang bagaimana  dan  apa saja yang kami lalui bersama sangat sulit mengingat nya secara detail, tapi secara garis besar masih terbayang sedikit-sedikit  yang kami lakukan bersama, baik saat di sekolah maupun diluar jam sekolah….


Disaat jam-jam sekolah, selama di Santa Ursula, terlalu banyak kenangan masa kecil yang sulit dilupakan. Gw sebut aja ya mata pelajaran olah raga (sekarang kalau gw  lihat di Google namanya Mata Pelajaran Pendidikan Jasmani, Olahraga dan Kesehatan). Gw inget banget.. kita  semua  tertib keluar dari kelas menuju bangsal atau lapangan olah raga  dan sudah  dengan  kostum olah raga. Untuk olah raga outdoor  kami menggunakan celana training bahan kaos berwana hijau strip putih dengan bagian diatas kaos putih berlogo Serviam yang berkombinasi  bis di  bagian kerah bulat leher dan lengan dari bahan kaos berwana hijau.  Untuk  olah raga di bangsal, kita memakai celana pof hijau.

Kegiatan di bangsal  khusus untuk  gymnastic . Di dalam ruangan ini ingatan gw masih segar bangets ada  berbagai perlengkapan senam. Nah untuk jelas mengetahui nama alat senamnya, gw googling hehe..  Semua  perlatan senam untuk gerakan senam dasar ada di bangsal  kita waktu itu  yaitu lantai, kuda pelana, gelang-gelang, kuda lompat, palang sejajar, palang tunggal, palang bertingkat, dan balok keseimbangan.


Kita melakukan beberapa macam gerak dasar senam lantai, dibawah bimbingan guru kita Bu Betty yaitu guling depan, guling belakang, kayang, handstand, headstand, dan  lompat jongkok  Satu persatu siswa diamati Bu Betty  yang sekaligus sibuk dengan stop watch dan kertas serta bolpennya memberi nilai. Dari berbagai gerak senam dasar diatas gw dan lo paling susah untuk handstand, berulang kali fail karena dua kaki saat diatas  selalu goyang-goyang, tidak sempurna diam, dan harus dipegang bu Betty untuk beberapa detik, agar sukses.  Pelajaran olah raga yang lain adalah berenang. Ini yang selalu ditunggu-tunggu gw, lo dan kita semua.  Abis  berenang di Kolam Renang Tjikini, kita jajan es krim  di  Ice Cream Tjanang  dan kalau laper langsung jalan  ke Gado-Gado Bonbin. Supir lo masih tentara ya..dan antar jemput pake mobil dinas karena papi Reni kerjanya di kantor apa ya..pokoknya dekat Monas jejeran dengan Kantor Gubernur. Jadi seringkali kalo pulang  sekolah, lo  ke kantor papi dan pulang bareng ke Rawamangun.


Waah inget gak… jelang peringatan Hari Kemerdekaan R.I  setiap 17 Agustus, kita semua dikerahkan ikut  aubade.Kita  berlatih  disamping di aula  juga di lapangan, dan saat gladi resik  kita berjalan ke  Istana Negara. Ibu Sofie guru seni suara, Pak Sumanto dan semua  guru wali kelas mengawal kami sampai Hari H nya. Berseragam putih-putih dan berdasi  merah kami tampak  bersemangat dan senang terpilih nyanyi di hadapan Presiden R.I. Kami berdiri diatas panggung di luar pagar Istana Negara menghadap bendera Sang Saka Mera Putih sekaligus menghadap ke  Presiden, Wakil Presiden dan tamu-tamusangat penting lainnya .


Dalam pelajaran Ilmu Bumi dengan Ibu Lydia Haccao  sebagai guru kami juga masa-masa  dimana Reni terlihat smart  dan bersemangat, sementara gw agak malas dalam menghafall.  Reni lah penyemangat gw karena nilainya selalu bagus . Inget  gak Ren…gw dan lo  les mata pelajaran aljabar dengan Ibu Pudjo  ( ach Ibu guru satu ini selalu ber kain kebaya dengan konde nya kalo mengajar ) di rumah nya, Jalan Pos yang persis disebelah  sekolah.


Ohya pelajaran menjahit  dengan Bu  Syeanne.  Reni juga rajin dan  rapi .  Gw juga suka dan , dapat nilai bagus ..yang mana sampai sekarang gw selalu pengen terlihat chick….hahahaha, sampai anak2 gw bilang gw adalah Miss Perfect…. Apalagi Reni Ya ????


Diluar jam sekolah mama-papa gw sangat senang gw berteman dekat dengan Reni, sampai-sampai orang tua kami saling berkenalan & gw selalu diantar mama - papa gw kalo gw ingin bermalam dirmh Reni ….


Bermalam di rmh Reni seru dan ramai, karena Reni bersaudara 6 orang ( Reni si sulung yang lagi-lagi selalu menjadi pemimpin untuk  adik-adik nya ), mulai dari Nita si hitam manis, Siska si cantik centil, Wina si pendiam yg terlahir kembar dengan Bibin, Ade  dan  si bungsu Dian yang ceriwis….seru banget deh …. Rame dengan celotehan-celotehan masa remaja dijaman itu. Kadang gw dan Reni pergi nonton bioskop diantar supir papi Reni ( jaman nya film-film Heintje ya Ren ) atau pergi bersama ke pesta Ulang Tahun teman sekolah kami  dan pak Supir selalu setia mengantar kami .  Saat kami pulang ke rumah Ren , Mami - Papi Reni duduk berdua dikursi yg merupakan singgasana mereka sepertinya ( khas banget deh & selalu nungguin kita duduk disitu ) dan rumah nya masih terbayang jelas di jalan Trijaya sangat besar dan  untuk jaman nya termasuk rumah mewah….sangat Indah utk di kenang ya Ren.


By the way Reni  itu sering jadi ketua kelas  dari kelas 1 SMP, kelas 2 SMP dan kelas 3 SMP ( ga aneh khan kalo Reni sekarang juga selalu menjadi ketua ini, ketua itu ) bahkan masih ada jabatan lain …Reni juga yang urus Koperasi ya..kalau mau beli kertas ulangan atau pensil lah..setiplah… dll pokoknya alat tulis, lo yang urus etalase Koperasi yang ada di pinggiran meja TU bu Stella. Kalau pulang sekolah..lo tuh repot bawa kertas double folio  bergaris (kertas ulangan) satu atau dua rim untuk dicap kanan atasnya yang berisi identitas peserta ujian. Dan dibundel 10  lembaran. Jadi siswa beli kertas ulangan per 10 lembar. Beneran gak bisa diam lo yaa haha… 


Saat mendekati ujian akhir SMP….kami berdua  diijinkan ikut bimbingan test sambil ber libur di Bandung. Naik kereta api Parahyangan  dari Stasiun Gambir,  kami dijemput  Angah ( kakak maminya Reni ) yang kerja di PT Kimia Farma  dan menempati rumah dinas di Jalan Pajajaran. Di rumah itu Angah ada juga adik mami Reni yang kita panggil dengan Tante Yus.  Wah seru banget seminggu di Bandung, sambil les Fisika dan Matematika  kita berdua naik becak ke Cilaki beli kaus yg dijaman tsb sangat terkenal….nonton bioskop & main tennis didepan rumah Angah….Psssssttttt juga ada cowok cakep loh tetangga nya Angah, tapi lupa namanya …. Wah idaman banget tuh waktu itu ( hahahaha PuBer yeeee )


Reni juga sering main ke rumah gw di Tebet …. Juga saat gw ulang tahun & sesekali juga diajak pergi bersama mama-papa gw …. Ach Indah nya persahabatan kami ya.


Akhir nya masa SMP berakhir & kami memilih SMA yang berbeda, gw memilih SMAN 3 Teladan, dan lo Reni tetap dengan SMA Santa Ursula….Walau ga ketemu setiap hari karena ga satu sekolah tapi persahabatan kami tetap terjalin….jaman dulu ngobrol nya ya lewat telpon rumah ( land line phone ) ….


Hal lain yang  teringat jelas adalah berita saat papi Reni harus pergi untuk selama nya (tahun berapa ya Ren ?) seingat gw kita sudah di sekolah yang berbeda.  Mama-papa - juga gw datang melayat …. dan lagi-lagi  terlihat setelah  papi Reni pergi selamanya, Reni semakin terlihat jiwa carrying  dan  kepemimpinan nya terhadap keluarga nya …emang luar biasa deh sohib gw yg satu ini….ga bisa diem, banyak maunya,  tapi positive..


Saat SMA ga banyak cerita yg teringat …. Tau- tau  kita sudah kuliah, gw Di FKG UNPAD Bandung, Reni di Psikologi UI Jakarta….Kaget lagiiiii nih, taunya Reni pacaran sama temen SMA gw si Idjul….kaget, ga percaya, apakah ini bener atau banyolan….gimana ga kaget ?? Reni yang gw kenal kok bisa pacaran sama Idjul yang juga gw kenal tingkah lakunya….Dua sejoli ini seperti bumi & langit beda nya …. Tapi ya itu tadi jodooooh emang Allah yang atur….Idjul yan  ruameeee banget, gaul banget, suka musik  dan  aktif di urusan musik, agak-agak  bangor kelakuan nya (nakal nya remaja jaman dulu ) …. Siapa sih di SMA 3 yang ga kenal Idjul ?  Sementara Reni tipe orang  yang serius, lempeng, tegas  dan tidak suka ngobrol bertele-tele, ingin semuanya serba cepat.. plus banyak urusan 1001 macam..Kontras!.


Dengan Vespa nya ….. hahahaha cinta bersemi gara-gara Vespa nih …. Tuh Vespa kalo bisa bicara pasti se buku tebal ya curhat nya …. Gita Cinta banget deh …. Masih teringat sampe nanya beberap kali sama Reni …. “Beneran Ren lo pacaran sama Idjul” …. OMG dunia ini sempit ya …. Akhirnya dua sejoli ini mengikat janji sebagai husband & wife yang mana pastinya gw ga mungkin ga hadir dong….dari malam bainai sampai akad nikah sampai resepsi di rumah Trijaya….gw khusus datang dr Bandung nih.


Setelah menikah …. makin jarang ketemuan….walau masih sesekali saling mengunjungi….either gw ke rmh Reni ( sudah pindah nih ) atau Reni main ke rumah gw yang mana kita masing-masing sudah punya anak juga …. Pssssstttt Reni ga boleh KB sama Idjul, jadi anak nya banyak deh …. 6 orang loh …. Ckckckck saluuut deh sama temen gw ini juga Idjul yg bangor tapi demen punya anak banyak ….. hahahaha


Nah.. adik Reni yang bernama Wina, ternyata saat gw pindah Ke US sejak thn 2004 kita tinggal berdekatan, Wina di Virginia & gw di DC …. kembali cerita terjalin melalui Wina bgmn Reni selama ga ketemuan sama gw …. termasuk berita Reni jadi Dirjen di Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan R.I … “Wouw of course you got it Ren, you deserved that title because you work hard” ….” It’s pay off deh!”.


Singkat cerita, Wina akhir nya menikah dan saat pernikahan nya , seneng banget bisa hadir karena ketemu dengan Siska & Bibin yang datang Ke US …. Akhir nya Wina dibawa sang suami pindah Ke Huntington California ( sayang ya wkt gw Ke Huntington liburan, Wina nya lagi Ke Virginia ) …. Sesekali tlp nan & sms an ajja sama Wina yg mana temen2 Wina akhirnya temen2 gw juga sejak gw pindah Ke US…..lagi2 dunia sempit ya ….


Reni semakin sibuk membina karir nya yg jelas terlihat sangat berhasil dengan segala gelar & embel-embel yang nempel di namanya …. Seminar sana seminar Sini , pergi sana pergi sini….mungkin seluruh pelosok dunia sudah dia kunjungi, baik secara menjalankan tugas maupun ber libur aktif bukan main walau anak nya 6….luar biasa deh si Ibu Professor ini.


Saat Reni kirim sms (jaman sekarang ada WA & WAG ) dan  bilang mau  ada kegiatan  CSW  (United Nations Commission on the  Status of Women) di UN Headquarters di NY …. Langsung dong gw bilang “awas ya kalo ga Ke DC” ….Alhamdulillah Reni  dan  Idjul menyempatkan Ke DC dan tentunya harus menjadi tamu gw dong dan  harus nginep di apartment gw yang sangat mungil, wajib hukum nya….. ijin pulang kerja agak cepet….langsung deh semangat  dan seneng banget mau jemput tamu istimewa gw ini Ke bus stop …. krn kedatangan Reni bertepatan dengan Birthday nya , waaaah kesempetan banget deh bikinin dia surprised B’de Tea Time….Romantic places, luxurious Tea sets, Delicious small2 cakes & Beautiful tiny cakes with candle bener2 bikin surprised Reni & she looked so happy …. Alhamdulillah berhasil bisa bikin lo seneng …. Juga seneng banget ketemu Idjul yang tentunya kita langsung bernostalgia dong….Gw ijin ga kerja, ajak  mereka  ke warung America makan steak, trus jalan-jalan ketempat khas nya yang harus dilihat di Washington DC termasuk makan Cup Cake yg terkenal di  “Georgetown Cup Cakes” juga  berkunjung ke rumah Dubes Indonesia yang mana istri Dubes masih ada hubungan keluarga dengan Reni .


Karena gw hobi masak tentunya Reni & Idjul kudu nyobain dong masakan gw , breakfast ala western sambil dengerin lagu2 lawas dengan Idjul seru banget.  Apalagi dengan hasil masakan home made gw, trus masak apalagi ya ? Lupa gw …. sayang banget kunjungan nya sangat singkat tapi berkesan banget ya Ren


Beberapa bulan kemudian gw berkunjung ke Jakarta dan  kita sempat ketemuan di Soto Betawi  GI Mall. Pertemuan buru-buru secara gw juga banyak ditraktir teman-teman lain yang ada di Jakarta, dan juga karena Reni & Idjul mau liburan berangkat  Ke Canada….tapi Alhamdulillah sempet ketemuan ya…..


Abis pertemuan ini kita ketemuan lagi sebentar bangets di air bnb Reni dan Idjul yang mampir ke DC ajak si bungsu Gladyz  keliling US.  Setelah itu  kita ketemuan hanya lewat medsos ya Facebook or  WhatsApp Group SMP.


Indah banget ya persahabatan yang terjalin sejak kita masa SMP sampai sekarang, ditunggu lagi kunjungan Ke US nya ya Ren - Idjul sambil mengunjungi anak - cucu nanti …. Kudu Ke DC yang lama’an tapi ya  kita bisa rencanakan jalan-jalan  ke State lain nya nanti ….. so excited deh.. Happy 65th Birthday!  Stay healthy and happy always with your family..


Love you dear..

 

Washington DC, January 23, 2022.

 

Kontak Batin : Reni Teman Sejatiku

Oleh: Dave M. Firmansyah Teman kecil di TK Siliwangi Jakarta dan rumah orangtua bertetangga di Kompleks Siliwangi, Jakarta Pusat.

Di keheningan malam saat saya berwirid,  tiba-tiba dalam pikiran saya masuk gambaran Hari Kartini di TK Siliwangi.Sangat jelas terlihat saya  berkostum  anak Suku Dayak.  Saya memakai penutup kepala  bulu-bulu Enggang, bercawat, dengan tangan kiri memegang talawang (tameng Suku Dayak) dan tangan kanan memegang tombak. Nah, di sisi sebelah kiri saya ada Reni Hawadi. Reni ini tetangga saya satu jalan di Dr.Wahidin I, Kompleks Perwira Angkatan Darat (KPAD) Siliwangi, Jakarta Pusat. Kami sepantaran dan sering bermain di masa kecil.

Reni dijadikan pasangan karnaval oleh mami saya. Ia tidak berkostum Suku Dayak seperti saya karena mami hanya memiliki satu kostum untuk laki-laki Suku Dayak.  Tidak kehabisan akal mami mendandani Reni dengan kostum penari  tradisional Hula Hawaii. Ia bertelanjang dada dan mengenakan rok rumbai-rumbai. Hiasan kalung, gelang,  dan gelang kaki dari bunga kamboja. Dan satu lagi Reni memegang ukulele, salah satu alat musik yang mengiringi penari Hula. Saya masih ingat bagaimana Reni berjalan tegak memegang ukulele dengan full confidence  yang di lihat banyak puluhan mata anak bersama para orangtuanya. Ia yang bertelanjang dada berhasil  sampai garis finish,  sementara saya di tengah jalan mogok dan nangis, keluar dari runway.

Mengingat itu sambil wirid   saya tersenyum kecil dan bergumam " hooh..apa kabar ya Reni sekarang?"Kalau anda membaca tulisan ini anda akan segera tahu...Hari Minggu adalah waktu saya bersantai dengan anak cucu.  Saya lagi di Tomang, berkunjunga ke salah satu  rumah anak saya saat ada bunyi notifikasi di wa saya. Saya membacanya " Beeeeb halo halo. Ini Reni Hawadi." Tanpa menunggu tidak sampai satu detik, Reni yang tampak masih typing  langsung saya telpon.

Reni menyampaikan maksudnya ke saya. Saya menyimaknya sambil berkata "waah ini luar biasa Ren, lima hari y.l saya baru memikirkan kamu". Kontak batin itu nyata adanya. Koq bisa 5 hari yang lalu  saat wirid saya mengingat masa  TK saya berpakaian Dayak  bersama Reni, dan hari ini Reni menyapa saya via WA.Masyaallah! Kalau bukan campur tangan Allah yang membukanya, mana mungkin.

Saya mencoba menulis apa yang Reni minta yaitu ciri-ciri dalam dirinya berikut pengalaman yang menyertainya saat TK dan SD kecil.

          1. Reni memiliki percaya diri tinggi

Salah satu alasan saya bermain di rumah Reni adalah pohon jambunya. Saya bisa memanjat, memetik buah jambu  dan nangkring di atasnya untuk menikmati jambu klutuk. Nah Reni begitu melihat saya naik pohon, dia pasti akan ikut-ikutan memanjat. Dia tidak peduli si bibi di bawah memanggil-manggil dan mencegahnya.  Reni jalan terus, dia tahu apa yang dia mau dan berpikir dia juga bisa memanjat pohon. Ia mengamati saya dari bawah  bagaimana cara naik dan memegang dahan yang mana sebelum memanjat. Tahu-tahu Reni sudah ikut nangkring di atas pohon. Kami berdua menikmati semilir angin di tengah banyaknya buah jambu sambil ngobrol dan ketawa-tawa.

         2. Reni itu menyukai  tantangan

Anak perempuan lain memilih pakai kebaya Sunda, kebaya Kartini, baju Minang, baju Aceh, baju Lampung, baju Bodo dan baju Bali tapi Reni mau berkostum Hula yang tanpa penutup dada walaupun berumbai cawat yang dipakainya kelihatan.

        3. Reni itu berani dan bernyali besar

Reni bukan hanya temani saya naik pohon jambu  tetapi juga dia ikut naik genteng  untuk ambil buah buni tetangga sebelah kirinya yang berpohon tinggi besar dan dahan rantingnya menjuntai sampai  ke genteng garasi rumah Reni.Di atas genteng itu juga kami main layangan. Kami juga suka main sepeda menikmati panjangnya jalan dr.Wahidin I sambil  balapan.

      4. Reni itu ga suka ketidak jujuran

Ada hal yang tidak terduga saat main gundu di sore hari. Reni merasa dicurangi , ia marah besar dan tiba-tiba saja  Reni nyengket saya dan saya terjatuh. Saya menangis dan langsung jalan  pulang ke rumah sambil menyeka mata saya dan terisak  saya masih berucap “ awas lo..besok”. Tapi Reni diam saja dan hanya melihat saya.

      5. Reni itu  punya keiinginan tahu yang besar

Depan rumah Reni ada kali berikut  fasum fasos yang tidak terpelihara, jadi banyak tumbuh rumput tinggi-tinggi. Disana ada gubuk dari karton-karton. Suami istri berikut satu anak perempuannya. Nah itu salah satu tempat tujuan Reni  bermain.  Anak gembel yang bernama Karpet  suka diajak main ke rumahnya untuk jadi salah satu anggota permainan guru-guru’an, atau masak-masak’an dan lain sebagainya termasuki teman memanjat pohon jambu. Sebaliknya Reni suka mendatangi rumah kardus Karpet. Disana  ada saja yang Reni tanyakan ke emaknya Karpet. Bahkan  Reni juga tidak ragu-ragu masuk ke rumah kardus yang kecil dan pengap. Bahkan ikut mencicipi makanan yang ditawarkan ibunya Karpet.Hal lain  tentang Proyektor 8mm . Saya memiliki proyektor 8 mm dan film-film Chaplin hitam putih. Nah Reni paling suka nonton. Tidak lupa sambil tanya-tanya beli dimana dan bagaimana cara memasang reel film. Belakangan saya tahu Reni minta dibelikan papinya Proyector 8 mm.Sejak  saat itu dia sudah jarang nonton di rumah saya.

       6. Reni itu peduli orang

Di rumah saya ada anak ART yang bernama Warni. Kami suka ajak dia bermain. Bahkan persahabatan kami diabadikan dg foto bertiga di  The Sun, Senen. Reni inilah yang suka tanya-tanya 1001 macam pada Wani termasuk kenapa dia tidak bersekolah. Tidak lama setelah itu ibu Warni berhenti bekerja dan pulang kampung. Saya tidak tahu apa karena Warni merengek ingin sekolah atau kebetulan saja.

        7. Reni itu bisa bertanggung jawab

Di rumah saya ada Proyektor 8mm dan film-film Chaplin hitam putih. Nah Reni paling suka nonton sambil tanya-tanya beli dimana dan bagaimana cara memasang reel film. Belakangan saya tahu Reni minta dibelikan papinya Proyector 8 mm.Sejak  saat itu dia sudah jarang nonton di rumah saya.

Pertemanan saya dengan Reni terputus saat keluarga Oom Doelli Hawadi pindah ke Kampung Ambon, Rawamangun. Mereka menempati rumah  verdieping yang cukup luas dengan lahan 1000m2 dan merupakan daerah perkampungan yang jarang penduduk. Masih banyak lahan kosong.

Untuk itu mami saya memberi  hadiah kepada keluarga Oom Doelli  satu ekor anjing herder  jantan yang bernama Argo.Kebetulan di rumah kami memelihara beberapa ekor herder. Saya tahu  keluarga Reni penyayang binatang. Di rumahnya yang lama Reni memelihara bulldog dan boxer disamping memelihara banyak ragam unggas seperti ayam jantan, ayam petelur, ayam mutiara, ayam merak, kasuari, dan burung kakaktua.Walaupun ada ART tetapi Reni suka membantu binatang peliharaannya. Ia ikut merawat dan memberinya makan. Walaupun Reni sering bermain dengan saya namun ia bertanggung jawab pada semua les yang diikuti seperti mengaji, main piano, menggambar dengan Pak Ooq, berkuda dan menari Jawa di Pak Sampan.

Akhir kata saya mengucapkan selamat ulang tahun ke-65 kepada teman sejati kecilku, Reni Hawadi.Walau kami jarang berkomunikasi, setiap interaksi masih seru dan Reni  adalah Reni yang saya kenal dengan kepolosan dan ceplas ceplosnya.

Ren, senang bisa ngobrol lama! Semoga selalu sehat dan terus barokah dalam bimbingan Allah SWT bersama suami, anak dan mantu serta cucu sekalian ya Ren. Selamat Ulang Tahun Ke-65.Wassalamualaikum wr.wb.

 

Pondok Aren, 10 Januari 2022.

Dave M. Firmansyah

Jumat, 21 Januari 2022

Kenangan Masa SMA Sanur – Santa Ursula Jalan Pos Jakarta

Oleh: Laksmi Djuwita | SMA Sanur Angakatan 75 Jakarta 

Masa SMA sudah lebih dari 45 tahun yang lalu..ada beberapa kenangan dan catatan dengan Reni yang masih saya ingat.

Setiap hari tugas kami bertumpuk banyak  ; sibuk dengan PR – setiap mata pelajaran harus ada PRnya dan bersiap-siap untuk “ulangan mendadak” yang diwajibkan untuk setiap mata pelajaran…Capek..

Tapi, kami beruntung sekali karena Sanur membekali kami juga  dengan “Leadership”.
Awalnya, saya dan Reni ikut di kegiatan Retreat yang diadakan di Sukabumi  bersama kira-kira 30 orang kawan yang lain selama 3 hari 2 malam.  Tempatnya asri, sejuk, bersih.

Acaranya dengan Noble Silence – alias tidak berbicara, kecuali waktu acara diskusi… terbayang kan…sulitnya untuk Noble Silence bagi kami… semuanya cerewet…
Acaranya cukup padat dari pagi sekali yang selalu diawali dan diakhiri  dengan berdoa di malam hari.

Nah, di situ kami belajar dan  berdiskusi, ada role play, ada panel diskusi, belajar pidato, belajar rapat pleno…belajar berdebat…seruuu..Kami diberi kasus  seolah berada di suatu tempat yang terkena bencana, putus komunikasi dengan pihak luar,  kondisi kritis tanpa air dan makanan. Hanya ada dua pilihan : apakah kami membuat pemancar radio untuk berkomunikasi atau kami membuat  peralatan pembuat Oksigen untuk bernafas dengan sisa peralatan yang ada ???.

Nah, kami berdebat…karena ternyata pilihan berbeda…
Seru   ya, Ren.

Setelah Retreat itu, kami mendapat “proyek sosial” dari Suster Fransesco – Kepala Sekolah kami.

Ini sebenarnya bagian dari Latihan “Leadership”. Melatih kepekaan dan tanggung jawab sosial kami. Perlu kan sebagai seorang pemimpin ?
Saya dan Reni kembali ikut dalam proyek ini.

Seingat saya, setiap 2 atau 3  minggu, kami jadi relawan di sebuah “Rumah Sakit” di Tangerang yang pasien-pasiennya adalah orang-orang yang tidak mampu sama sekali untuk membayar biaya berobat.

Tempatnya jauuuh.. Pertama naik kendaraan umum, jalan kaki, naik angkot umum  disambung dengan angkot yang kami sewa karena tempatnya tidak terjangkau angkot umum.

Macam-macam pasiennya; ada yang mengalami gangguan jiwa, ada yang patah tulang korban kecelakaan dll..

Tempat ini juga merupakan rumah bagi para Lansia yang tidak ada lagi yang mampu merawat .

Para relawan punya tugas yang cukup banyak . Minggu ini membersihkan kamar tidur  para pasien, menjemur kasur, selimut, bantalnya, membersihkan  kamar mandi pasien.  Minggu depannya mengajak ngobrol para Lansia, membacakan surat dari keluarga ( kalau masih ada yang ingat mereka…sedih deh ), atau menuliskan surat untuk keluarga mereka.

Minggu yang lain lagi, kami membantu Suster yang bertugas di RS itu untuk menyortir pakaian-pakaian sumbangan dari berbagai sumber,  menjemurnya, merapikan dll dll.
Tempat yang tidak pernah terbayangkan ; kok ada pasien, Lansia  yang tidak ada keluarga yang merawat ?..kok ada Suster yang mau merawat orang-orang ini ..??

Reni masih ingat kan ?.
 

Dari sana saya mengenal Reni yang tidak mudah menyerah, punya determinasi yang kuat, percaya diri akan pilihannya, tapi menghargai pilihan atau pendapat yang berbeda ( kita kadang berbeda pendapat ya,Ren)

Ren,
Terima kasih untuk “life journey “ bersama di SMA Sanur yang indah…

Laksmi Djuwita
SMA Sanur Angakatan 75
Jakarta Januari 2022

Kamis, 20 Januari 2022

Kepo, Mandiri, Percaya Diri dan Berani

 Oleh: Julianto Benhayudi | Tetangga masa kecil di Jalan Wahidin I, Jakarta Pusat

Rumah masa kecil saya dan Reni berada di jalan yang sama, yaitu Jalan Dr. Wahidin I, Kompleks Siliwangi, Jakarta Pusat. Orang tua kami bertetangga. 

Jika rumah keluarga Doelli Hawadi, orang tua Reni lebih dekat ke arah Jalan Dr.Budi Utomo, tempat SMA Negeri 1 dan Rumah Tahanan Militer (RTM) maka rumah keluarga Dr. Suyoto orang tua saya, terletak di deretan tengah rumah-rumah di jalan tersebut, yang persis di depannya ada stasiun pompa bensin khusus mobil tentara.

Rumah ortu saya dicirikan ada pohon Beringin dan pohon Kamboja maka rumah ortunya Reni memiliki ciri khas, ada pohon Mangga dan pohon Mahoni. Di dalam pohon Mangga ada papan-papan untuk duduk, yang naiknya pake tangga tali. Saya sering menikmati duduk di atasnya. Sejajar dengan pohon Mangga di sebelah kiri, ada dua pohon Mahoni yang besar–besar, dan salah satunya bertuliskan kata dari cat putih S 234 C. Kata ini disusun dari atas ke bawah dan konon cerita dari  salah seorang senior, kata di pohon tersebut ditulis oleh Husein, salah seorang temannya Bambang Trijaya Hawadi, abang Reni. Bisa jadi tulisan S 234 C yang kemudian dalam berjalannya waktu menjadi 234 SC dibuat sebagai penanda rumah ortu Reni Om Hawadi sebagai markasnya anak-anak Siliwangi yang sering nongkrong di kamarnya Bambang.  

Boleh dikata saya sering main ke rumah om Hawadi. Tidak bisa dipungkiri hampir setiap hari paviliun bagian belakang di rumah ortu Reni tersebut selalu ramai. Di kamar Bambang Trijaya Hawadi anak-anak SC bermain gaple, kartu Remi sambil mendengarkan lagu-lagu The Beatles dari tape recorder merek AKAI yang terus menerus diputar sambil merokok merk Dji Sam Soe, 234. Kepulan asap rokok di kamar ber AC itu menjadi memori yang tidak terlupakan.  

Reni sepantaran dengan adik saya Jendol. Jadi saya jauh lebih senior dari Reni namun walau demikian meski berusia 6 tahun, kelas 1 SR  Reni itu alih-alih main dengan anak perempuan atau sebayanya malah lebih  suka berada di kamar abangnya. Reni itu  suka nimbrung  dan kepo bertanya apa saja pada teman-teman abangnya, yang sepuluh tahun lebih tua. Ia juga ga punya rasa takut, berani.. Misalnya pada malam takbiran, Reni tiba-tiba sudah ada di dalam mobil. Ia ikut dalam mobil yang penuh dengan  para pemuda teman-teman abangnya. Reni ikut menikmati  orang-orang bakar petasan dan melempar petasan keluar mobil. Ke kepo’an Reni terlihat juga saat ada  di antara teman abangnya bermain gitar, ia minta nyoba pegang gitar dan memainkan snarnya. Begitu juga saat kami bermain kartu, Reni minta diajarkan. Tidak lama kemudian Reni sudah ikut jadi pemain. Kalau kalah ia ikut ketawa-tawa  melihat mukanya penuh cemongan dari tepung basah yang dicorengkan di wajah pemain yang kalah..

Om dan Tante  Hawadi  walau memanjakan Reni namun berhasil menjadikannya sebagai anak perempuan yang mandiri dan  memiliki rasa percaya diri yang besar. Dengan rumah yang luas dan fasilitas untuk bermain apa saja  membuat rumah ortunya Reni jadi tempat mangkal yang ideal.Mau main ping pong ada meja pingpong, mau main catur ada catur, mau main halma ada halma, mau main dam ada dam, dan board game yang lain seperti ular tangga dan Monopoli. Lapangan yang luas juga bisa untuk main badminton, disediakan net, raket dan kok nya. Oia di sisi kanan ada samsak berbahan terpal dan sarung tinju yang sering digunakan Bambang untuk berlatih pukulan. Hahaha Reni juga mencoba jajal memakai sarung tinju namun tidak bisa sampai menjangkau memukul samsak.

Menurut saya Reni itu tidak bisa diam.Ia tidak canggung untuk memanjat pohon, naik genteng maupun kejar-kejar layangan. Satu hal yang saya juga masih ingat Reni gemar bersepeda, tidak peduli sepeda batangan, Reni akan naik dengan cara miring yaitu kaki kanannya berada dibawah batang sepeda. Karena sifat berani dan mau tahunya  ini maka om Hawadi  memasukan Reni dalam olah raga berkuda di DISC, Mampang. Fasilitas berkuda untuk Pamen TNI-AD diberikan om Hawadi pada putrinya, Reni.

Peran Tante Hawadi sangat besar menjadikan Reni seperti sekarang. Dari kecil Reni ikut berbagai les, seperti les piano, les menggambar, les menari disamping les mengaji. Ketomboyan Reni membuat Reni cepat bisa menyetir mobil. Mobil VW  kodok B 159 yang dimiliki orangtuanya  telah dapat dipakai Reni saat dia kelas VI SR.

Jika sekarang kita mengenal Reni sebagai guru besar, dosen maka sebenarnya ia sudah merintisnya dari kecil.. Selain main masak-masak’an, rumah-rumah’an, Sarinah-Sarinah’an. Reni bersama kelima adiknya (waktu itu Dian belum lahir) dan anak tetangga yang sebayanya juga suka main guru-guru’an. Reni menjadi Guru dan anak lainnya dijadikan murid-muridnya.

Ren, selamat ulang tahun! Panjang umur. Sehat selalu dan bahagia bersama Idjul dan anak, mantu, cucu sekalian.

 

Tebet, 17 Januari 2022.

Julianto Benhayudi

 


Copyright © Ren Lydia Freyani Hawadi | Guru Besar Universitas Indonesia